Saturday, December 26, 2009

Sedikit Tertawa

Refreshed enough today. :)
Hari ini 26 Desember PASMA mulai ngelantik, capal angkatan ke-25. Gw ga bisa dateng ful 5 hari, besok gw ada acara. Uda gitu ini gw juga baru dapet ijin dari beberapa pihak. Mungkin gw berangkat tanggal 28, kalo dapet temen. Tapi insya Allah ada lah..
Jadi tadi pagi, dengan bangun agak kesiangan, gw dateng ke tempat ngumpul keberangkatan. Jadwal ngumpul jam 5, gw baru bangun jam 5, tanpa mandi, cuma cuci muka, sikat gigi, dan solat subuh, gw berangkat.
Nyampe bojoloro (tempat ngumpulnya, alumni ada yang rumahnya di situ) capal uda lumayan kumplit, tinggal dua yang belum dateng. Alumni nya ada Mbil, Rendi, Puji -yang punya rumah dan pal-pal nya, teman seperjuangan gw dulu. Gw ngobrol-ngobrol ama Mbil, uda lama oge gw ga ketemu dia, temen seangkatan gw yang sekarang kuliah di IMT Telkom. Sambil nunggu angkot, orang-orang pun berdatangan, capal uda kumplit, terus Yoyo, Borok, Tua, ama Nuga dateng, terus Eko, Andi. Beres-beres, angkot dateng, walopun ngaret tuh angkot, berangkat lah, jam setengah 8an. Angkot capal dan panitia plus Nuga duluan. Gw ama Mbil yang tadinya cuma mau nganter sampe bojoloro doang, jadi ikut nganter ke Cimelati, titik awal naik ke puncak 2210m dpl, Salak 1. Gw, Mbil, Borok, Andi, Tua, sama Eko naek mobilnya Yoyo nyusul anak-anak. Lewat tol, karena takut macet di daerah Tajur dst, muncul di Ciawi. Di tol gw liat antrian yang ke puncak, meen! Panjaaaang banget. Perjalanan gw cukup lancar, hahaha. Cukup gila, yang bener mah. Agak-agak macet tu setelah Ciawi, namun berkat kepiawaian (bahasa apalah itu) Yoyo, satu setengah jam aja nyampe di Cimelati, normalnya minimal 2 jam.
Huah. Di jalan gegeloan deuh eta mah. Saking buru-buru nya ngejar angkot capal, salip-salip terus! Dan yang disalip itu sebagian besar ada lah TRUK yang GEDE-GEDE. Gw duduk di kanan, jadi ga begitu tau persis seperti apa persaingan antara kita dan truk tersebut, serapat apa itu mobil ama truk, kata Eko mah cuma berapa senti paling. Mana truknya teh truk kaya truk pertamina gitu, yang ada tabung oval di atasnya tea, nah lawan avanza, haha. Uda gitu ga cuma sekali, tiga kali mah ada. Gegeloan deuh beneran. Belum lagi celetukan-celetukan Borok ama Eko yang ga cape-cape ngomong dari mulai jalan. Lumayan lah, tombol F5 otak gw kepencet-pencet, haha.
Nyampe lah di Cimelati dalam tempo satu setengah jam dan jalan yang nanjak parah dari mulai ngelewatin gubuk tempat rombongan salak dua setengah taun yang lalu istirahat sambil nunggu jumatan. Sampe di pos pendakian capal uda pada nyampe, katanya sih mereka ge baru nyampe. Terus mereka makan, siap-siap. Lagi-lagi pemirsa, gw, Mbil, Yoyo, sama Eko yang tadinya cuma sampe pos situ doang, tergiur untuk naik terus, tapi cuma sampe mulai masuk hutan, abis dua hal sakral dalam pelantikan PASMA. Gw sih hayu, karena pas banget, gw emang pake sendal gunung kesayangan gw yang baru sempet gw pake lagi. Yoyo juga pake sendal jepit sejenis sendal gw, Eko mah ga pake kaki ge jadi dia mah, haha. Pake tangan gitu contohnya. Nah si Mbil, pake sendal pink, model selop pula, bukan jepit. Tapi tetep we brangcuy!
Jalan lumayan, nanjak juga, tapi sumpah, gw seneng banget bisa berada begitu dekat ama Gunung Salak gw tercinta. Setahun ini gw cuma mandangin aja dari jauh, sambil hopeless bisa ke sana lagi. But there i was! :D
Oiya capal nya ada 14 orang, banyak yaa... Gw ngelantik paling banyak 9 orang, paling sedikit 3 orang, angkatan gw juga 9 orang, haha. Yang nganter ke puncak alumninya Borok, Nuga, Tua, ama Andi. Panitianya tigaan, Edo, Endah, Unta. jadi total 21 orang. beuh. Good luck dah.
Setelah dua hal sakral beres, kita berempat turun lagi. Langsung cabut balik ke Bogor. Perjalanan pulang uda ngga gegeloan kaya waktu berangkat. Tapi sepanjang perjalanan Eko ama Yoyo ngomongin oraang terus, ngomongin polisi dan dunia pertilangan tepatnya, haha. Kaga beres-beres da eta, ada weh yang diomongin.
Kita balik lewat tol, muncul-muncul di tol lingkar utara. Pas liat ke arah Salak, WWAAAWW!!! Gelap banget! huhu. Gimana mereka ya. Terus Eko bikin video gitu, ngeliatin Salak yang sama sekali ga keliatan, awan semua. Ya Allah semoga mereka selamat!!!!
Nyampe Bogor, berhubung gw ama Mbil laper karena ga sempet sarapan, kita ke bojoloro dulu. Eh terus Eko ama Yoyo juga memutuskan untuk makan dulu. Pas nyampe bojoloro ketemu Pa Ramdhan sama Pa Juli, haha. Dua-duanya teh mantan pembina PASMA tea deui, jadilah ngobrol bentar. Eh, melihat bojoloro yang penuhnya luar biasa, Pa Juli ngajak Pa Ramdhan cabut, "Perut uda ga bisa kompromi" katanya. hahaha.
Uda gitu kita makan dah. Beres makan (dibayarin Eko, yesss! haha) pulang deh gw ama Mbil. Mudah-mudahan gw beneran bisa nyusul mereka ke basecamp! Hiyaa! Harus!

Saturday, December 12, 2009

Dulukini

"Kiit..." pintu kamarku berderit. Kubaringkan tubuhku di atas kasur biru yang ditutupi selembar kain hijau. Terpikir akan masa laluku, masa di saat aku lebih muda dari sekarang. Dulu aku begitu hidup, begitu menjiwa. Aku bahagia, itulah singkatnya. Aku tak lupa, betapa jarang aku mensyukuri keadaanku waktu itu. Terlena akan kebahagiaan itu, tanpa ingat suatu saat semua itu akan tiba akhirnya.
Sekarang aku ingin pulang, pulang pada masaku itu. Aku bisa jalankan kesukaanku, tulisi garis setapak di antara pepohonan. Rasakan, hhmmm, embusan angin dingin meruntuki wajahku. Hidupku dulu. Sebanyak apapun hujaman jarum masalah, aku bisa lepaskan di sana.
Belum lagi semua senar pembawa senyumku. Mereka sayang padaku seperti aku sayang pada mereka. Mereka mampu membuatku lebih hidup dari hidupku yang sudah hidup. Semilyar canda, seribu duka aku perjuangkan bersama mereka. Pelajaran-pelajaran yang tak kudapatkan saat duduk di atas bangku kayu di depan para pembawa ilmu, kudapatkan dari mereka. Teman-temanku, adik-adikku, kakak-kakakku.
Aku kini telah digundahkan oleh hilangnya dua hidupku.
Alamku tak dapat kusapa lagi. Menyesap bersama absennya aku menjejaki keagungan Tuhanku itu. Teman, adik, dan kakakku, hmm, entah apakah aku yang menjauh dari mereka. Tapi aku berusaha untuk selalu tahu tentang mereka, walaupun pernah satu adikku membuatku bertanya-tanya, "sudah lupa kah mereka padaku?" Tapi lalu kulupakan masalah itu. Mereka orang-orang yang amat sangat beragam, membuat ku belajar, berbagai macam perangai manusia.
Hilanglah kini mereka. Aku kangen hidupku yang dulu, Tuhan.
Meskipun begitu, kini aku pun dapat pelajaran yang lain. Aku telah lebih sadar akan semilyar triliyun pengorbanan orang tua ku untukku. Tak akan lah aku bisa menulis ini tanpa ada suratan dari Tuhan atas kedua manusia luar biasaku.
Dan aku belajar, hidup untuk bersusah agar nantinya seribu senyum dapat terpahat di bibirku. Tempaan yang sering membuatku lembek. Tapi harus ku sirnakan agar muncul nanti senyum-senyum ku itu.
Hidup memang adil, Tuhan. Oh tidak, Kau lah yang Adil. Terima kasih atas semua keseimbangan yang Kau beri padaku. Bahagia dan duka.

Tuesday, November 17, 2009

Kangen

Perjalanan 80 menit
Sudah terkukung kelam
Di dalam benda biru bergerak,
Titik lampu di kaki Salak berkedip memanggilku
Seakan merindukanku
Sungguh aku lah yang merindukan nya

Sunday, November 08, 2009

All I Have to Do is DREAM

Seperti biasa, kalo nonton tipi gw paling cuma nonton acara-acara ekspedisi atau jalan-jalan. Eh jadi pengen ngayal.
Gw pengen pergi ke :
1. Taman Nasional Pulau Komodo
2. Puncak Mahameru
3. Puncak Rinjani
4. Cartenz
5. Gunung Salak
6. Gunung Gede
7. Gunung Ciremai sampe puncaknya
8. Gunung dan Danau Batur
9. EVEREST
10. Gold Coast
11. Bali - Kusamba
12. London

Hahaha. Banyak ya. Doain gw bisa ke sana someday. Walopun nomer 5, 6, ama 11 uda pernah gw datengin, gw pengen ke sana lagi! Haha.

Tuesday, November 03, 2009

SEMBILAN

Gw uda lama pengen posting tulisan ini. Sayangnya baru sempet sekarang gw ketik. Soalnya :
1. Gw baru beres UTS mamen!
2. Gw baru punya pulsa.

Jadi, gw baca di buku yang gw beli sekitar dua bulan yang lalu, 9 matahari.
Bukunya sendiri nyeritain seorang Matari, anak Jakarta yang kuliah di Bandung, perjuangan nya tuh bener-bener se benar-benar nya berjuang. Nah dari buku itu gw dapet serangkaian kata yang bisa nyemangatin gw, maybe some of you too.
Yang pertama, she was listening to a radio, then the announcer said,
"...orang hebat adalah orang yang bisa bersalaman dengan kesulitan. Jadi kalau kamu semua lagi punya kesulitan, hadapi! Jangan takut... Ibaratnya gini loh, kamu sudah memutuskan untuk menceburkan diri ke sungai maka pilihannya adalah terus berenang untuk sampai ke tepian dan meraih semuanya. Menyerah bukan pilihan untuk hidup. Karena menyerah cuma akan membuat kamu tenggelam di tengah sungai dan mati tanpa diketahui orang."
Pas baca kutipan itu pertama kalinya, gw langsung senyum. Bener banget ya. Menyerah, dalam keadaan lu yang seperti apapun, mau lu lagi belajar, lu lagi berusaha untuk memperbaiki diri, anything lah, itu ga pernah jadi sebuah pilihan, jadi jangan pernah berpikir untuk menyerah. Jangankan sebuah jalan, sebuah pilihan aja bukan.

(to be continued)

Saturday, October 17, 2009

Merah

aku ingin dengar desau angin malam itu lagi
aku ingin serap hangat sarung bersama lagi
di bawah bentangan sayap plastik bewarna biru itu lagi
di atas tanah dingin dengan tumpukan pakis itu lagi
berada di antara manusia-manusia serupa lagi

meneriakkan tawa yang meletuskan pepohonan lagi
cerita-cerita pengantar tidur yang berat dan bikin sangat mengantuk
aku ingin lihat lagi emasnya matahari pagi menimpa suatu lengkungan tinggi
dari sebuah bangun segitiga kain

aku ingin berjalan di tanah-tanah tinggi itu lagi
berbagi asupan mineral bersama lagi
makan energi batangan yang kusimpan dalam kantong lagi
menapaki batuan berair lagi
melesaki tanah berumput lagi
manangkap gambar-gambar bukti lagi

aku ingin sekali lihat pohon-pohon itu lagi
berpijak di atas ratu bebatuan yang bau lagi
berjuta bintang dari titik itu lagi
banyak sekali
menyanyikan untaian SYUKUR
berdoa di atas sana

bak mandi, kuangan kotak, makam
atau kerikil treadmill, bunga cantik
dan titik tinggi di sebelahnya, begitu agung

keindahan yang lalu
kehangatan yang dahulu
kebersamaan yang kemarin
kebanggaan itu

17okt09

Monday, October 12, 2009

Shameful

Someone's ashamed
Of her staircase
It is not worthed for her
Not that capacitied
Ashamed of what the stairs made of
Ashamed of what she didn't broke
No more no!

Tuesday, June 30, 2009

Anyer Mengukuhkan Persahabatan Kita part 3

Terus di kamar, kita siap-siap buat basah-basahan lagi. Kali ini gw emang niat buat basah-basahan, soalnya gw, Intan, Dewi dan yang lain mau naek banana boat! Yeay! Tapi gw bingung dulu, walopun celana yang kemaren gw pake uda lumayan kering, bajunya masi rada basah, soalnya bahannya lumayan tebel uda gitu gw ga bawa kerudung langsung, ga mungkin kan gw mau ngapung-ngapung di air tapi pake kerudung riweh, ntar hanyut kerudungnya. Akhirnya gw pake kaos lengan pendek terus minjem manset putihnya si Intan terus minjem kerudungnya si Intan – juga – yang hampir kering. Dingin sih tapi daripada gw ga pake kerudung. Si Intan, Dewi, Devinta dll juga pada pake baju yang kemaren dipake. Begitu siap, kita langsung turun ke bawah, nyeker.
Kata Dewi, “Eh, Nu, kita kaya gembel banget ya, uda nyeker, terus pake baju yang kemaren lagi. Masi basah lagi.” Haha. Iya juga sih, tapi whatever lah. Yang penting kan kita senang!
Pas nyampe pantai, gw dan rombongan gw langsung diseruduk tukang banana boat, dia bilang gini coba, “Ayo neng, katanya mau maen banana boat, hari ini.” Jiah dia masi inget, iya sih, kemaren pas ditawarin banana boat kita bilang, ‘besok, bang’ tapi ya ampun si abangnya masi inget kita! Eleuh-eleuh. Si abangnya maksa-maksa wae, katanya ntar kalo siang keburu pasang airnya – padahal seinget gw makin siang air bukannya makin surut ya? – padahal si Intan uda bilang berkali-kali kita masi nunggu yang lain. Soalnya cocow juga belum pada dateng – lelet, ya... ampun deh, dari kemaren – terus si Todanya juga belum turun. Uda gitu lumayan mahal, si abangnya nawarin 125.000 sekali trip, padahal cepe doang ge bisa. Si Intan terus nawar-nawar biar bisa cepe, si abangnya ga mau malah nawarin lagi, paket sejam 600.000, jadi bisa beberapa kali trip. Haduh, si abang ni ribet banget, padahal kita uda menyingkir-menyingkir, dianya ngebuntut terus. Terus akhirnya setelah kita kacangin, si abangnya pergi juga, nyari mangsa lain. Sambil nunggu orang-orang, mulai deh kita maen ombak lagi kaya kemaren, nelep-nelep-an lagi. Seru ikh – kangen anak-anak gw pas nulis ini. huhu – babasahan lagi. Terus tiba-tiba ada yang nyamperin kita, Bu Sri! Wali kelas gw, terus kita ngajakin si Ibu nelep-nelep-an juga. Kocak siah si Ibu. Mwahahah. Pas ombaknya rada gede, si Ibu keseret tuh, terus riweh-riweh tea, kita rame-rame nyamperin si Ibu terus ngebantu si Ibu bediri sambil si Ibunya ketwawa-ketawa.
Terus ujug-ujug kita ditawarin naek banana boat bareng si Ibu, nyokapnya Toda, sama adenya si Toda. Anak-anak pan pada malu ga enak gimana gitu, jadi pada ga ada yang mau awalnya. Tapi bokapnya si Toda nawarin terus, Bu Sri juga ngajakin terus, akhirnya si Dewi – yang rada ga tau malu, heheh, pis akh wi – meng-hayu-kan ajakan Bu Sri, sama siapa lagi gitu. Terus uda tah si Dewi naek. Asik ya, gratis, padahal tadinya si Dewi mau naek bareng gw ama Intan. Eh terus bokapnya si Toda manggil anak-anak lagi, nawarin lagi sapa yang mau naek lagi, gw ama beberapa orang masi era-era tea, jadinya kloter gratis kedua diambil Dz dan kawan-kawannya deh. Terus mereka pada siap-siap deh, pake pelampung lalu nangkring ke atas banana bot. Gw ama si Intan jadi nyesel oge, tadi malu-malu, pan asik noh dibayarin. Eh, tiba-tiba gw disuru pake pelampung. Huah? Yauda karena disuru dan walopun bingung oge, gw pake pelampungnya. Terus kata si Intan teh itu buat ngebooking kloter selanjutnya. Wuaw. Haha. Tapi gw malu make-make pelampung jadinya gw titip ke si Nisa ama Lulu yang lagi bikin kota pasir. Maen-maen air dulu dikit.
Ga lama, kloternya Bu Sri beres, yew, it’s show time! Haha. – kenapa perut gw deg-deg-an yah, pas nulis ini, hahaha – gw ngambil pelampung yang gw titip ke Nisa terus lari lagi ke Intan, Pritta, Devinta, Della sama Asnia yang siap-siap make pelampung juga. Dan naiklah kita ke banana boat yang kuning itu! Sumpah gw deg-deg-an, lebih deg-degan daripada waktu pertama kali rafting di Cianten. Tempat kedua langsung seisi, gw lupa ama siapa, haha. Yang paling depan masi kosong noh, terus gw menawarkan diri buat ngambil di depan, “Eh, gw di depan yah!?” “Iya Nu sok aja” yauda gw di depan. Pas uda duduk, waa! Gw deg-deg-an sorangan, terus gw teteriakan ke belakang gw yang ternyata si Asnia, “Ash! Ash! Kenapa gw di depan?!!” kata Asnia, “Uda gapapa, Nu.” Yaudaaaaa lah, lanjut, haha. Terus yang lain pada naik. Tapi si Pritta ga kebagian pegangan, jadi meluk si Della yang duduk di depannya. Jujur, itu kenapa gw pengen di depan, duduk di depan ga mungkin ga pegangan kan? Haha, bisaan ya gw.
Uda siap semua, skipernya – sok tau amat ya gw manggil si abangnya skiper, haha, ya pokonya orang yang ngejagain di belakang lah, kan kalo lagi rafting namanya skiper – narik pisang kita ke laut. Kayanya namanya emang skiper deh, uda kebal gitu sama ombak. Terus si abang skiper ngelemparin tali ke temennya yang di perahu, terus talinya disangkutin ke perahu. Si skipernya bilang sama kita, kalo uda mau dijatohin, lepasin pegangannya, okelah. Kami siap. Daaannn kami pun melaju membelah lautan, mwhahah. Gw teteriakan ke si Duma yang lagi asik surfing-surfing-an “NTAAA! DAADAAAAAHHHHH!!”. Gw merasakan terpaan angin laut, cipratan ombak di tepi perahu. Gw baru pertama kali naek beginian, ya gw mah naeknya naek gunung mulu, nyahahah. Pas uda lumayan jauh ke tengah, si abang yang di perahu nengok-nengok ke belakang, gw berfirasat bakal dijatohin bentar lagi, dannn bwener! Si abang perahu ngebelokin perahunya, jadi pisang kami miring, gw lepasin pegangan, biiyyyyurrrrrr. Nyelup dah gw ke dalem air. Gw keketawaan, odob, untung kaga keminum tu air, haha. Terus naek lagi dah, gantian sekarang si Della yang kaga megang ke perahu dan meluk si Pritta. Si abang perahu ngajak muter-muter, dia nyetir perahunya bener-bener muter, jadi kita miring-miring. Gw teriak “Wuhuuuuuuu!!” tapi yang lain mah pada kaga teriak, apa gwnya aja yang norak ya? Haha. Terus kita dibawa aga deket ke pantai, jalannya uda lurus pas itu mah. Terus si abang perahu tiba-tiba ngebelokin perahunya, gw yang lagi asik menikmati pemandangan ga ngeh, dan malah pegangan kenceng. Pas gw nengok ke belakang, LOH! Uda pada nyebur semua! Cuma gw ama Pritta yang masi di atas pisang, nyahahah, gw ketinggalan. Terus abang perahu ngebelokin lagi, kali ini mah gw ngeh, gw lepasin pegangan dan nyebur lagi. Tapi jadi misah sendiri. Terus gw liat si Pritta lewat masi nangkring di atas pisang. Gw berusaha nyamperin, tapi pas gw nengok ke kiri, jah! Ada si Duma lagi nelungkup di atas papannya. Jadinya gw nyamperin dia aja dah. Ternyata karena gw telat nyebur, gw jadi lebih deket ke pantai. Haha. Gw manggil si Duma, terus maen ombak-ombakan bentar ama dia, eh dianya malah nyamperin si Yuda, terus kata si abang skiper uda beres, jadi gw menepi deh sambil maen ombak sendiri. Udahan deh naek pisangnya! Haha.
Pas uda nyampe pantai gw ngebalikin pelampung ke si abang skiper. Terus maen ombak lagi sama anak-anak, sama Bu Sri juga, terus potopoto pake kameranya si Ibu. Merasa sudah cukup bercengkrama dengan air, gw nyamperin si Nisa, Lulu, ama Ani yang masi bikin kota pasir. Kotanya bagus! Kaya Basingser – bener ga ya nulisnya? – yang si bikin si Toph di Avatar waktu mereka lagi maen di pantai. Gw ikut-ikutan bikin parit di sekitar kotanya. Terus pas ada ombak paritnya keisi air, gw teriak-teriak kesenengan, noraknorak, ampun baru ke pantai lagi kaya begini nih. Pas kita lagi sibuk memperindah kota, tiba-tiba si Bagol ama Aril ngegali-gali pasir di sebelah kita, si Bagol mau berkubur di pasir katanyah. Gw masi sibuk ngegali parit Basingser. Terus pas si Bagol uda tiduran di atas pasir, gw baru mulai ikut-ikutan – gw ikut-ikutan wae yak, haha – nimbun pasir di atas perut si Bagol, di tangannya. Si Devinta, Nisa juga ikut nemplokin pasir. Si Aril naro pasir di itunya Bagol, si Bagol keketawaan, gw ama anak-anak juga. Terus si Aril numpahin pasir banyak banget ke dadanya si Bagol. Si bagol langsung riweh-riweh, “Eh, gw ga bisa napas! Gw ga bisa napas!” tapi teh dengan nada kocak tea pan dia mah. Terus kita ngeratain permukaan pasir di badannya si Bagol, terus mengabadikannya, poto! Haha.

Uda puas ngubur orang, jam 10an si Dewi ngajak gw balik ke hotel buat bebersih, biar ntar ga terlalu ngantri, gw ngajak si Intan, balik deh kita. Tapitapi pas kita nyampe depan pintu, kuncinya ga ada! Dikira teh ada di tas si intan atau si Dewi gitu. Setelah telepon sana-sini ternyata kuncinya ada di si Nisa. Untung ga lama si Nisa ke atas terus kita masuk kamar terus mandi deh.
Beres mandi gw mulai peking-peking, soalnya mau cek out jam 1. Gw masi berusaha untuk mengeringkan celana gw dengan menjemurnya di jemuran depan AC. Lumayan lah dijemur dua jam-an, baju yang lain gw masukin tas. Tapi akhirnya gw menyerah soalnya jemuran uda sepi, baju orang-orang uda pada dimasukin. Jam 12an, pas semua uda pada beres mandi, gw, Intan, Dewi, sama para cecew turun lagi, pengen beli samting-samting buat oleh-oleh gitu. Gw sms si mamah, mau dibawain apa. Eh si mamah minta dibeliin pisang, yauda gw menyanggupi. Si bapa ama Isan ya paling celana aja. Pas gw lagi nyari celana, gw baru terpikir, waduh, pisang? Dibawa ke Bogornya si gapapa, dibawa ke hotelnya gimana? Era atuh, mwahahah. Terus gw sms si mamah lagi. Yaa, jadinya gw ga jadi beli pisang deh. Akihrnya gw beli 2 celana pendek buat si Isan ama si bapa – si bapa minta yang warna ijo dan ada tulisan HAWAI nya yang untungnya berhasil gw dapetin setelah nyarinyari lagi dibantuin sama si Duma – sama 2 kaos yang kaya daster tea, 1 buat gw, 1 buat mamah, warnanya sama, tapi yang gw modelnya ada rumbai-rumbainya gitu di bawahnya. Sama beli gelang kembaran buat cermetku tersayang – yang sayangnya kayanya agak kekecilan :( – heheh. Si Intan juga beli buat Amoy.
Jam 1 gw, Intan, Dewi, Asnia, Della ama Pritta balik lagi ke hotel. Pas kita keluar lift, si Nisa ama Lulu uda bawa-bawa tas mau masuk lift. Kita buru-buru ke kamar, di situ masi ada beberapa orang lagi. Kita langsung beberes masukin oleh-oleh yang belum masuk tas, ngecek-ngecek takut ada yang ketinggalan, and then we left.
Di lobi orang-orang uda pada ngumpul. Kita duduk sebentar sambil nunggu sisa-sisa orang. Ga lama setelah cocow terakhir turun, kita cabut deh ke parkir bis. Di depan bis potipoti dulu, banyakk banget kameranya, yang motoin cuma 1, si Lia, uda mah panas. Haha. Terus kita naek bisnya deh dan langsung berangkat. Dadah Sol Elite Marbella, hahaha.
Di jalan bisnya sepi, ga kaya pas berangkat pada ngabacewok semua, pas balik mah pada molor kecapean. Di jalan si Pritta pulang duluan, dia turun di BSD, kan rumah orang tuanya emang disitu. Sampe Bogor jam 5an, kita turun di depan akbid yang deket karya bakti. Gw naek angkot sendiri, nyampe rumah jam 6 kurang dikit.
Wahh, bener-bener seperti yang si Hilman bilang – woh, Duma ganti nama, haha, naon si – pas kemaren malemnya nyampein perkataan buat si Toda, ini memang 50.000 yang menakjubkan.
Terima kasi Toda, bokapnya, nyokapnya, Bu Sri, dan terutama TEMAN-TEMAN CELTIC GW TERSAYANG. I’LL BE MISSING US.

LOVE Y’ALL :)

P.S. headsetnya si Duma berhasil disembuhkan setelah di taro di atas tipi. haha.

Anyer Mengukuhkan Persahabatan Kita part 2

Tapi sampe jam 10 lewat yang dinanti tak kunjung datang. Di kamar cewe pada riweh, pada bosen dan ngantuk. Padahal belum waktunya tidur. Beberapa orang turun ke bawah, ada yang nyari tempat dugem, ada yang jalan-jalan. Yang tersisa di kamar juga beberapa pada keluar, termasuk gw, potopoto di lift, terus poto dengan backgron hotel dengan lampu-lampu gitu.

Terus si Duma nyamperin gw, ngambil headsetnya yang uda gw hairdryer, uda lumayan kering. Setelah bosen potopoto balik lagi ke kamar terus pada ngerujak deh. Pas lagi pada nyiapin –gw ga ikut nyiapin, malah tidur di kursi depan tipi– terjadilah! MATI LAMPU! Untungnya gw lagi membenamkan kepala gw ke dalem bantal, jadi walopun ga mati lampu, muka gw tetep kegelapan. Gw denger pada rariweh, teteriakan, tapi cuma sebentar terus nyala lagi. Yaiyalah masa hotel mahal mati lampu. Terus kita ngarujak deh –giliran makannya, gw uda bangun, mahaha– tapi sambelnya manis! Haha. Rujak yang lucu.
ni proses ngulek sebelum gw tidur

Pas rujak uda abis, kita garing lagi mau ngapain. Yang tadi jalan-jalan uda pada balik. Terus tau-tau pas lagi nonton tipi, lampunya di matiin ama si Dz jadi kita nonton sambil gelap-gelapan sambil ngomongin yang katanya lagi nyari tempat dugem. Terus si Acid ngomong, “Eh, kita juga dugem aja di sini!” terus dia nyala-mati-in lampu gitu. Kata anak-anak teh, coba ada lampu dugemnya. Tiba-tiba gw teringat sesuatu yang gw bawa di dalam tas yang belum gw keluarin dari tadi.
“Eh, gw kan bawa senter!” perkataan gw disambut tepuk tangan dari anak-anak, “Iya! Iya! Keluarin, Nu!” jadilah kita dugem dadakan, pas banget, di tipi lagi ada lagu yang hip. Haha.
Tapi ga lama, soalnya lagunya uda ga asik. Terus si Intan riweh, “Ih, gimana atuh ini, kapan mau ngumpulnya?” si Dewi ge riweh, kata dia mah kalo ga ada gituannya ga seru –nah loh, apaan noh– Uda gitu ada kabar juga, katanya si pasangan solmet itu ga bakal datang sekarang, soalnya mereka entah berada di mana, haduh malang sekali nasib teman kita ini. Terus gw menyarankan para cocownya ngumpul aja ke kamar cecew, terus cucurhatan di situ aja. Jadi si Intan nelpon si Yuda, ngebilangin gitu. Ga lama, cocow pada dateng, sekitar jam 12-an. Terus ngariung deh di depan tipi. Abis gitu kita mulai deh. Pertamanya bingung dulu mau gimana caranya. Setelah beberapa saran yang masuk, jadilah alurnya, jadi satu-satu maju ke tengah lingkaran terus ntar orang-orang di sekitarnya kasi saran, kritik, unek-unek, kesan, semuanya deh. Di mulai dari Adi, sang KM yang juga absen pertama. Uda gitu berlanjut ke yang lain. Gw, Intan ama Dewi sedih lagi, gara-gara ga ada cermet di sisi kita, jadi gw, Intan ama Dewi nge-sms cermet masing-masing, bilang kangen ke mereka. Huhu T_T Tria... Soalnya yang lain, begitu giliran mereka maju, mereka ada cermet yang paling kenal ama mereka yang ngasi pesan-kesan-saran-dll, ya gimana coba, 2 taun mengarungi hidup bersama, kita mah pas perpisahan gini teman hidup kita itu ga ada. Jadi berasa ada yang kurang. Tapi di luar kesedihan kita bertiga, cucurhatannya rame banget, kayanya sampe lobi kedengeran deh suara kita, haha, lebay aja gw, apalagi pas si giliran di Dudu, dia menjujurkan sesuatu kalo dia pernah suka ama si Acid. Waduh, pada teriak semua. Rame banget. Uda gitu si Toda, ngebocorin semua rahasianya si Yoan – temen sebangku dia yang juga ga ikut – termasuk kalo si Yoan tuh dulu ga suka ama si Pritta, terus kalo si Yoan tuh dulu takut ama si Duma – galak ceunah mah – haha. Mantap dia, walopun ga ikut, dibongkar semuah sama si Toda. Terus si Duma, Dudu, Yuda, Nanda, ama Lina membahas masalah penghapus si Nanda dan Lina yang sering ilang, uda gitu si Duma, si Lina, si Dudu ama Nanda majunya deketan majunya, jadi dibahas lagi, dibahas lagi, dasar riweh. Eh, pas lagi giliran siapa gitu yang maju, tiba-tiba bel kamar berbunyi. Ting-nong! Ting-nong! Pada teriak lagi anak-anak. Terus pintunya dibuka, ga ada siapa-siapa! Haha. Pada riweh tea, tapi terus kata yang buka pintunya – gw lupa siapa, hehe, kalo ga salah mah si Caca – ada yang lari gitu, kayanya ada yang iseng.
Pas giliran gw alhamdulillah, komentarnya baik-baik. Hehe. Paling katanya gw kalo lagi nulis suka jutek. Haha (TETEP AJA GW GA ADA TEMAN SEBANGKU! T_T).
Beres semuanya – uda pada setengah tertidur juga si – kira-kira jam setengah 3 pagi. Cocow pada balik lagi ke kamar mereka, cecew-nya pada sikat gigi terus tidur.
Paginya gw dan para wanita bangun jam setengah 6. Gw langsung nge-cek jemuran. Tau gaaa, celana dan daleman kerudung gw kering gitu lohh! Haha. Soalnya ada AC, tapi yang panasnya tea, terus anginnya ke arah baju-baju kita yang lagi dijemur. Padahal seluruh baju gw kemaren basah kuyup. Mantap!
Pas uda pada solat, beberapa pada turun, take some walk, ada juga yang nonton, ada yang masi tidur, ada yang lagi curhat. Gw, Intan, Dewi, Ani, Devinta ikutan turun ke pantai, nyusul yang uda duluan ke sana. Terus biasalah, potopoto, haha.
Ni di deket kolam, tapi bukan tempat si Duma ama Toda diceburin.

Jam setengah 8an kita balik ke hotel, katanya breakfast – halah – uda siap. Terus kita ke kamar keluarganya si Toda, yang tepat satu lantai di bawah kamar cecew. Makan deh si sana, 20 orang ngumpul di beranda kamar keluarganya si Toda, numplek dah. Terus pas kita lagi asik makan, ada yang dateng! Wuaa! Bagol ama Aril uda dateng! Dengan tampang lesu, kaya belum makan 5 hari, kaya uda nyasar selama seminggu. Waduh, gw membohongi pembaca, haha. Ngga ko, mereka dateng dengan muka sumringah karena uda menemukan teman-temannya, terus orang-orang pada mengelu-elukan nama mereka, nepuk-nepuk pundak mereka terus mereka makan deh. Uda beres makan, gw sama para cecew balik ke atas, cocow juga balik ke kamarnya di tower lain yang jauuuuh banget – akh, lebay wae dah gw – tapi emang jauh ko.

Anyer Mengukuhkan Persahabatan Kita part 1

Lebay banget ya judulnya. haha.
Wuahh. Anyernya mantap bangee! Tak terlupakan. Sedih jadinya mau berpisah sama mereka.
Kemaren tanggal 27-28 Juni, ipa ce, seperti yang sudah gw bilang di postingan sebelumnya, ngadain perpisahan kelas, ke Anyer.
Dengan bermodalkan patungan Rp.50.000/orang buat nyewa bis, kita berangkat hari Sabtu pagi. Ngumpul di menteng jam 8. Gw ngaret sekitar 15 menit, pas gw mau turun, di depan menteng ga ada kerumunan apapun. Waduh, gw uda takut ditinggal, abis kata si Tuwi, yang lewat dari jam 8 pokonya ditinggal. Tapi kan gw baru ngaret 15 menit, uda mah gw ga punya pulsa. Jadi gw nanya ke anak SMA yang ada di sebrang tukang beca, nanyain tukang pulsa, buat nge-sms mereka dan menanyakan keberadaan mereka.
Gw : eh, di sini ada tukang pulsa ga?
Anak SMA : itu di sana ada, tapi masuk lagi (sambil nunjuk ke trotoar di belakang dia berdiri)
Pas gw nengok, loh! ada rombongan noh, tapi gw ga pake kacamata jadi ga jelas ngeliatnya. Lalu gw menyipitkan mata, ternyata itu teh anak-anak ipa ce! haha. gw bilang makasi ke anak SMA itu terus nyamperin mereka deh. Uda lumayan banyakan, tapi ternyata yang punya hajat dan bis-nya sendiri belum dateng. Jadi sambil menanti kedatangan orang-orang penting, kita ngobrol-ngobrol dan poto-poto. Eh, tapitapi, cermet gw beneran ga ikuut! huhu. Cermet si Intan ama Dewi juga ga ikut, si Amoy ama Naila. Jadi gw ama Intan mendeklarasikan diri sebagai cermet dadakan. haha, cukup menghibur diri karena kehilangan cermet selama liburan.
Para wanita yang kehilangan cermet

Sekitar jam setengah sepuluh, nona yang punya hajat dateng terus ga lama kemudian bis-nya dateng. Kita naek deh, ke bisnya. Setengah jam kemudian, setelah beberapa sambutan dari Ibu Wali Kelas, Tuwi, terus baca doa bareng-bareng yang dipimpin sang KM, Adi, dan kita pun berangkat!
Oiya, ada dua orang dari kita yang mau nyusul, si Bagol dan solmet-nya, Aril. katanya mereka ada manggung dulu, jadi nyusul deh.
Jam setengah satu kita udah sampe Banten, tapi brik solat Zuhur dulu di pom bensin. Jam satu kita beres solat, sambil makan, kita lanjut perjalanan. Akhirnya jam setengah tiga kita sampe depan hotel yang biayanya ditanggung bokapnya nona yang punya hajat, bokapnya Toda. Waduh, hotelnya ajib euy, kata si Yuda mah kaya di Meksiko terus nyambung ngomongin Marichuy dah. haha.
Terus kita turun deh dari bis, di parkiran Sol Elite Marbella –hahah, gaya ya– pas turun gw langsung poto ama 'cermet' gw.

Masuk hotelnya kita nangkring dulu di lobi, nunggu kamar, uda gitu jalan ke depan kolam masi berombong-rombongan, terus cewe-cewe-nya balik ke dalem gedung terus naek lift dimpimpin sang Bapak Dermawan, ke lantai 8 kamar 8828. Masuk kamar deh, ada 2 dobel bed plus 3 ekstra bed, kamar mandinya ada dua, tapi tetep aja cewe-nya ada 20an. Nih coba gw sebutin :
1. Gw, nunu.
2. Intan,
3. Dewi,
4. Toda,
5. Nisa,
6. Lulu,
7. Lina,
8. Asnia,
9. Devinta,
10. Ani,
11. Ipeh,
12. Aney,
13. Muty,
14. Uty,
15. Desrin,
16. Nanda,
17. Acid,
18. Prita,
19. Della,
udah kayanya, plus si Lia, anak ipa a yang ikut nimbrung.
Nyampe kamar langsung poto-poto juga. haha.
Sorenya, jam 5an kita turun ke pantai, pas nyampe depan kolam yang tadi, kita nungguin para cowo-cowo-nya dulu tah, lila siah. Tapi berhubung sambil pota-poti lumayan lah.

Akhirnya para wanita uda ga tahan lagi, pengen minum aer laut, jadi pada duluan deh. Eh tapinya pas kita nyampe bawah, taunya para cow-cow uda nyampe duluan! Ah payah, borona mah ditungguan nya.
Terus langsung lah kita minum aer, ngga langsung minum si, maen-maen dulu. Pertamanya gw ga ada niat buat basah-basahan soalnya baju gw lumayan tebel, uda gitu gw juga pake kerudung ga langsung, kan riweh kalo pake kerudung ga langsung maen aer mah. Eh tapinya lama kelamaan karena orang-orang pada nelep-nelep-an, gw jadi tergiur untuk mencobanya. Pertamanya cuma sepaha, eh terus pantat gw ujug-ujug uda basah jadi weh bablas ampe ke perut. Terus anak-anak pada ngajakin ke air yang agak lebih dalem, nelep-nelep-an juga, jadi pas ombak datang kita pegangan tangan, terus pas ombaknya lewat kita dibawa bareng-bareng sambil teteriakan dan keketawaan, baru siah gw gigituan –gw ngetik pengulangan dalam basa sunda semua ya, haha– walopun airnya asin –yaiyalah– tapi seru banget! Terus pada suatu waktu, gw, Devinta, Ani, Intan, Dudu ama siapa lagi gitu, lagi menanti ombak, eh tau-tau ombak datang tanpa diduga dan gw keseret sampe nelep beneran kebawa ombak, pas bediri kerudung gw ancur! Mwahaha. Abis itu gw maen sebentar terus udahan deh, takut ketelep lagi. Terus cuma maen-maen di pantai yang airnya cetek. Terus pas lagi asik maen-maen, eh ada sunset! Waww, langsung poto-poto dah.

SO SWEET YAAA!!!



ni gw ama Intan, our love for our cermet :)



sayah


Ga lama abis sunset kita capcus balik ke hotel. Nyampe hotel langsung pada mandi gw juga. Tapi karena gw cuma bawa 1 CD –kebiasaan naek gunung gw bawa ke pantai! ya ampun– gw ga mandi beneran, cuma bilas-bilas dikit terus ganti baju. Baju basah yang tadi gw pake gw jemur di jemuran yang ada di beranda kamar. Terus sambil nunggu yang lain beres mandi, gw ceceritaan ama yang uda beres mandi ama poto-poto oge di beranda. Tau ga, jemurannya uda penuh! Haha.
Abis solat magrib kita turun lagi ke bawah, mau makan malem. Gw turun bareng Dewi, Intan, Della, Asnia, Pritta. Pas kita nyampe bawah, di pinggir pantai, taunya uda pada makan, yang cowonya pada ngampar di tiker, cewenya pada duduk di kursi. Gw makan sepiring berdua ama di Dewi, romantis banget ga sih? Makan sepiring berdua di pinggir pantai. Haha. Ada bulan lagi di atas kita. Eheh, udangnya enaaaaakkkk banget! Udah mah gw suka udang, udah mah gw laper, udah mah gratis, MANTAP!! Haha. Abis itu kita makan apel sambil ngobrol-ngobrol di pinggir air. Abis itu kita balik ke depan hotel, di deket kolamnya. Terus poto di pinggir kolam banget, ada rencana terselubung kan. Nah pas abis beres poto, si Toda, yang punya hajat dan juga yang ulang taun tanggal 23 Juni kemaren, diceburin deh ke kolam! Asik dah, dingin pan eta. Haha. Uda gitu pas abis si Toda diceburin, si Ipeh manggil gw, dia minta gw buat ngecek isi kantong-kantongnya si Duma, soalnya dia juga mau diceburin, kan kemarennya dia baru ulang taun. Gw nyamperin dia deh, gw sok-sok nanya gitu.
Gw : Kamu itu ngga gerah pake jaket? Lepas aja atuh (gw ga bakat dalam gitu-gitu-an)
Duma : Ngga, udah, biarin aja (uda aja gw menyerah dan ga ngomong apa-apa lagi)
Nah kan emang gw ma ga bakat! Tapi gw berhasil ngambil hapenya, eh ga lama dia minta hapenya dibalikin, karena gw ga bisa mikir alesan buat nahan hapenya jadi gw balikin deh, yaahh… Eh tapi terus pada mau poto-poto lagi, kan mau nyeburin korban selanjutnya. Terus si Iki sok-sok menawarkan motoin anak-anak pake hapenya si Duma, jadi berhasil diambil.

Setelah beberapa captures, si Yuda apa si Tuwi gitu, teriak, “Udah, langsung aja!”. Terus di Duma ditarik-tarik deh ke arah kolam. Tapi dia masi pake jaket, terus dia-nya teteriakan riweh, “Eh, tunggu, tunggu,! Jaket! Jaket!”. Terus jaket dia diambil ambil ama si Dudu, cermet yang baik, ya, haha, abis gitu tadinya dia kaya mau kabur, tapi si Yuda ngedorong-dorong dia terus gw juga narik-narik kakinya. Akhirnya dia nyerah dan pasrah diceburin. Haha. Uda gitu dia bangkit deh dari kolam, tapi dia mah naiknya ga lewat tangganya, terus nangkring di pinggir kolam, jongkok. Gw jadi tergoda, gw dorong lagi deh, jadi nyebur lagi. Yeash! Haha. Uda gitu uda tah dia benar-benar bangkit dan ga jongkok-jongkok lagi. Terus kita poto-poto lagi dikit. Gw nemenin si Duma meres-meres bajunya. Terus tiba-tiba dia melotot lalu berseru, “Headset!”. Nah loh! Ternyata di kantong celana dia ada headset. Nyeee, maap ya, Ma, sayah ndak tau. Hahah. Akhirnya tu headset gw bawa ke kamar, kebetulan si Dz bawa hairdryer, jadi gw menawarkan diri untuk meng-hairdryer headset-nya.
Pas uda beres, kita balik deh ke kamar masing-masing. Rencananya ntar, jam 10-an kita mau curhat-curhat-an, jujur-jujur-an, renungan, atau apalah namanya, nah karena Bagol ama Aril belum datang jadi kita mau nungguin mereka dulu. Dan kami pun menanti.

Monday, June 15, 2009

Mengenangmu

oke, maaf karena telah membuat blog ini begitu membosakan dengan posting 3 kali sehari, padahal makan aja gw ga nyampe 3 kali sehari.
tingkat kebosanan gw sedikit berkurang setelah ade gw lalu bokap gw dan terakhir nyokap gw pulang dan gw tidak lagi sendirian sepanjang hari.
gw baru menyadari sesuatu, kemaren gw kumpul sama teman-teman lama gw. bukan teman lama yang uda sepuluh taun kaga ketemu, cuma teman-teman yang uda lama ga ngumpul karena alasan-alasan tertentu gw.
gw dan mereka ngomongin masalah pameran Pasma buat MOS nanti sama Big Camp.
hhmmh, kalo inget Big Camp, masi ada perasaan sedikit kesel dan kecewa. harusnya tanggal 1-2 agustus taun lalu gw bisa merayakan semua kerja keras gw selama beberapa minggu buat nyiapin tu kemping.
dari mulai awal bulan juli pas gw ikut latian gabungan beberapa ekskul termasuk Pasma, gw uda mulai nyirian area-area di sukamantri yang bakal dipake buat Big Camp nanti. kebetulan acara latgab-nya di sukamantri jadi gw bisa survey colongan.
terus hari-hari selama jadi salah satu penguasa MOS gw lewati dengan banyak mikir dan mulai ngerancang-rancang.
singkat cerita pas MOS selesai, gw semakin gencar nyiapin segala nyome-nyome-nya, didampingi selalu sama edo dan mbil, gw ngobrak ngabrik proposal diganti berkali-kali, ditambah bala bantuan dari andin, sekre yang ahli banget bikin surat, ijin orang tua, wali kelas dll.
terus ditemenin edo, gw ngadep kepsek yang riwehnya minta ampun, 1 jam gw sama edo di sumpelin biaya buat seksi dokumentasi yang gw jatahin 30ribu - maksud gw teh cuma buat nyetak foto-foto aja gitu- tapi sang kepsek berkehendak lain, akhirnya dengan syarat nambahin jatah dokumentasi gw diperintahkan untuk menemui sang kepsek lagi besoknya. tapi masalahnya, pak kepsek itu ndak tiap hari ada di sekolaah!
pokonya suatu perjalanan panjang sampai akhirnya proposal gw ditanda tangan. gw langsung loncat-loncat di depan TU, begitu Pa Rus keluar dari TU dan nyerahin proposal yang uda cantik itu ke gw.
gw langsung ngumpul lagi sama penasehat-penasehat gw di ruang BK - Pa Ramdhan, Pa Agus, Bu Oci, mbil.
dan ternyata masalah gw belum beres sampe di situ, begitu gw pulang ke BK bawa proposal yang uda cantik tadi, Pa Ramdan konfirm ke pihak Sukamantri. sekali lagi gw harus menerima kenyataan pahit. tanggal 25-26 juli, tanggal awal yang gw pilih, sukamantri udah di buking. gw serasa ditampar kerasss banget.
alhamdulillah setelah sedikit mengalami depresi, para penasihat gw ngasi solusi bwt ganti tanggal dan tempat karena ternyata sukamantri uda penuh di buking selama 2 minggu.
and so, pas tanggal yang mana seharusnya big camp itu diadakan, gw, edo, mbil, sama pa ramdan survey ke tempat lain, gunung bunder. gw ditemani oleh duma dan mbil sama si mantannya juga, konvoi ke bunder.
jreng jreng, gw persingkat, Big Camp positif diadain tanggal 1-2 agustus 2008 di gunung bunder.
tapi Allah berkehendak lain, persiapan Big Camp yang uda 90% done, harus gw ikhlasin. terjadi suatu kejadian yang diluar kemauan dan kehendak gw, sma 5 terpaksa berkabung. dan semua kerja keras gw itu harus gw ikhlasin, Big Camp gw dibatalkan.
gw nangis waktu itu, begitu denger kabar itu dari Pa Agus, selesai rapat gw lari nyari duma, gw nemuin dy lagi sama si mamet, gw langsung nangis sama mereka berdua. sekarang kalo gw ceritain kaya gini juga gw pengen nangis. fufu.

uda ah, takut gw nangis beneran. dadah!

Tuesday, June 09, 2009

masa lalu untuk masa depan

gw sebenernya ga tau mau nulis apa. tapi gw belum pengen tidur.
gini aja deh, gw pengen sedikit flasback aja.

17 juli gw menjalani hari pertama mos di sekolah yang gw cita-citakan dari gw masi duduk di kelas 6 sd semplak. gw bangga masuk sma 5 dgn pure nilai gw sendiri, ga ada nyontek, ga ada prepare hape, pokonya bener-bener itu hasil gw sendiri.
begitu mulai seutuhnya jadi anak sma 5, pake seragam putih abu, uda ga pake tas polibag berhias kaleng fanta ama sprite lagi, gw merasakan how hard to survive dari pelajaran-pelajaran yang disajikan pada gw. pertamanya gw pikir ini namanya adaptasi, tapi ternyata ko kayanya gw makin terpuruk aja. gw jadi kangen gw yang dulu, yang kaya waktu smp. walaupun gw bukan salah satu yang paling pinter di kelas, tapi gw selalu bisa survive. gw dulu rajin banget les GO, selalu merhatiin guru mau di sekolah ataupun di les. ga pernah pikiran melayang kemana-mana. terus les di LIA juga, uda gitu gw dulu selalu belajar tiap malem, dari jam 8 ampe bosen dah, jam 1an ge hayu. kalo ga belajar gw bikin tugas, pokonya gw rajin deh dulu. alhamdulillah malah waktu kelas 3 smp sempet nyampe di 3 besar.
nah di sma sifat begituan gw hampir ilang. kenapa hampir, ya sengganya gw masi suka memerintahkan diri gw biar ga bego-bego amat. tapi tetep susah bwt gw bisa survive.
mungkin banyak si faktor yang bikin gw ga sesemangat dulu buat belajar. salah satunya mungkin teman-teman seperjuangan gw di sma ini banyak yang kemampuannya lebih tinggi daripada gw, entah gimana gw jadi agak minder. terus nyambung ke faktor yang lainnya, pelajaran-pelajaran di sma tuh lebih rumit. dan yang gw sesalkan gw di sma ini orangnya jadi lebih cepat menyerah, ga segigih dulu. jadi kalo uda ga bisa, suka jadi males ngutak ngatik soal lagi. yaa emang si kalo ga susah bukan belajar namanya. dan honestly, gw ga begitu suka sama pencapaian-pencapaian gw, terutama di bidang akademik selama di sma.
dari ketidakpuasan gw sama diri gw sendiri, gw berpikir, untuk ke depannya - kuliah - gw pengen menekuni suatu hal yang bener-bener gw sukai dan gw pahami biar nantinya selama kuliah, penurunan di masa sma ga terjadi lagi. dan gw juga bisa bikin pencapaian yang kaya waktu smp dulu, tentunya dalam standar anak kuliahan, terus kedepannya lagi, dengan pencapaian gw itu gw bisa lebih lancar masuk ke dunia bekerja dan ke masyarakat. amin.
insya Allah gw tau apa yang gw ingin. dan mudah-mudahan itu juga memang yang terbaik buat gw. amin.
semoga gw dan semua teman-teman gw semua jadi orang yang sukses, dunia dan akhirat. amin amin ya Allah.

Thursday, March 19, 2009

langit

ulangi,
aku tak pernah benihkan besi
tak pernah jernihkan tulang
bahkan tak pernah sekedar
berusaha untuk mewujudkan nya
aku hanya menjejak
selalu menjejak, menginjak
tanpa berusaha sampirkan
tanganku padamu
yang kulakukan hanya
berjalan
ulangi
aku tak pernah putihkanmu
mataku hanya memerah dan memerah
hipokrit!
hanya teori yang kutelisik
tak pernah nyatanya
ulangi
aku tak pernah bisa jadi birumu

september 08

Friday, February 13, 2009

katanya orang yg nyasar itu bodoh tapi lebih bodoh lagi orang yg ngikutin orang yg nyasar

kenapa judul postingan gue seperti itu?
honestly ada unsur pengalaman pribadi nya, dan sayangnya gue bukan orang yang nyasar, melainkan yang... hahaha
ceritanya waktu turun dari puncak salak 1, bulan Juni 2007. rombongan gue rada mencar, di depan gue kebetulan cuma ada 1 orang, yaitu taruli. gw ama dia sama-sama belum pernah turun dari salak 1, jadi kami sama-sama ga tau jalan.
sampai lah kami berdua di perempatan, ada yang ke depan, ke kanan, ke kiri, sama arah gue dateng (kan nama nya perempatan). jalan yang ke kiri jelas ga mungkin, soalnya jalannya ketutup. jadi kemungkinannya tinggal yang ke depan sama yang kanan. taruli ngambil yang kanan. gue coba ngikutin, tapi feeling gue ga enak, jalan nya terjal banget. taruli udah jauh ke bawah, dari atas gue teriak-teriak, 'wa, kaya nya bukan ini deh jalan nya.' taruli bales teriak, 'uda lu ikutin gue aja!'
gue lanjut jalan dengan keraguan yg amat sangat.
gue teriak lagi, 'wa! serius lu? jalannya parah banget!' taruli masi kekeuh. gue diem, nggak ngelanjutin jalan. gue teriak manggil taruli lagi.
dia langsung bales, 'nu kaya nya balik ke atas nu. jalan nya abis!'
yaa.. sengga nya gue ga bodoh2 amat kan dengan berusaha menyadarkan taruli yang memang terkenal tukan nyasar itu hahaha
@nunnurul. Powered by Blogger.