Saturday, October 01, 2011

Sedikit Cerita tentang Kesadaran

Ternyata bener ya, menimbulkan kesadaran orang untuk lebih cinta lingkungan itu susah. Ngga usah jauh-jauh ke orang lain, kadang-kadang keluarga kita sendiri masih susah buat diajak buat lebih care sama keadaan bumi kita.
Jadi ceritanya tadi siang saya belanja sama ibu saya, ke hipermarket di salah satu mall di kota Bogor. Kebetulan kami datang ngga barengan, saya duluan sampe di mall itu setelah bayar pajak motor, dan ibu saya menyusul dari kantornya. Ibu saya bawa dua tas, yang satu purse-nya, yang satu tas tisu yang reuseable itu. Lalu kami pun mencari barang yang memang ingin dibeli ibu saya. Setelah itu ibu saya bilang harus belanja beberapa keperluan harian, jadi kami ke hipermarket nya mall itu. Saya titipkan tas saya dan tas tisu ibu saya ke deposit barang, terus kami belanja-belanja, keliling-keliling, selesai, kami pun ke kasir. Ibu saya habis belanja ini mau ngambil cucian baju bersih juga di rumah ua (kakaknya ibu saya) terus beliau bilang ngga enak ngga ngebeliin apa-apa buat ua. Saya tiba-tiba inget sama tas tisu yang tadi dititipkan, saya bilang lah ke ibu saya, "Mah, biar hemat pelastik sama biar enak ke ua, belanjaannya dimasukin ke tas yang tadi aja." Ibu saya bilang, "Yaudah, boleh" Saya terus cepet-cepet ke tempat penitipan barang buat ngambil tas tisu itu. Begitu sampe di kasir lagi, saya langsung ngosingin tasnya, ibu saya bilang "Ntar aja, Teh" terus saya bilang "Lah kan ntar belanjaannya dimasukin ke sini" eh bener-bener ga saya kira ibu saya bilang "Udah ngga apa-apa, pake plastik aja." Saya kaget terus saya bilang sama ibu saya "Loh atuh tetep aja ngga hemat plastik dong, Mah" ibu saya bilang "Kan buat bawa cucian sama buat tempat sampah"
Yaah, saya kira ibu saya sudah satu persepsi dengan saya. Memang sih plastik itu ujungnya dipake lagi, tapi tetep buat saya itu kesannya ngotorin lingkungan banget gitu. saya udah dibiliangin gitu sama ibu saya udah, ga bisa ngomong apa-apa lagi, antara kaget dan bingung. Ternyata saya belum bisa bawa suasana cinta lingkungan di keluarga saya, meskipun sebenarnya bapak saya juga cukup rewel kalo sudah air luber, lampu nyala semua, dsb dsb. tapi rupanya untuk plastik ada execuse lain ya.
Semoga lebih banyak orang yang sadar bahwa sedikit saja yang kita lakukan untuk bumi kita ini, pasti ada manfaatnya. Mungkin memang ngga kerasa langsung sama kita sekarang, tapi siapa yang tau keadaan bumi 10 tahun ke depannya kayak apa kalo ngga ada satupun orang yang peduli untuk sedikit aja mempengaruhi keadaan lingkungan kita dengan berbuat baik sama bumi, dan insya Allah dapet pahala kalo menurut saya.
mungkin saya sendiri  belum banyak yang sudah dilakukan, tapi setidaknya saya melakukan beberapa hal yang menurut saya ada gunanya, meskipun sedikit sekali, tapi kalo banyak orang yang melakukannya, bukan tidak mungkin hal itu bisa jadi hal yang besar kan.
Love the mother earth like she loves you :)

2 comments:

Ucing! said...

emak gua lebih parah lagi nun... ah tapi malu ceritanya... tapi gua bingung juga gimana solusinya hemmmmm gua juga masih suka kaga care sama lingkungan... tapi buang sampah sembarangan mah insyaAllah enggak, tapi masih pake stirofom gitu2 deh hahahaha aaaah kangen nunun wkwk

nunn said...

iya ih meni jleb gua mah, udah semangat kirain si emak sudah bertekad untuk melestarikan kehidupan bumi, ternyata bias belaka hahaha. susah ya emang, sosialisasinya susah
hahaha dikurangi lah, pake taperwer
micutuuuh hihihih

@nunnurul. Powered by Blogger.