Sunday, January 17, 2010

Gunung

gunung buat gua adalah mimpi. mimpi yang bikin gua ngerasain banyak banget hal berbeda saat gua mandangin kenampakan alam itu dari jauh. dari umur 14 tahun, kelas 3 SMP, gua selalu ingin berada di sana, berada di antara pohon-pohonnya. entah kenapa gua ngerasa gimana gitu tiap pagi di jalan berangkat ke sekolah, gua liatin terus. dulu gua cuma tau satu gunung yang ada di arah jam 2 dari kursi enam di angkot bantar kambing kalo berangkat sekolah. terus gua tau kalo gunung itu adalah Gunung Salak. tiap pagi gua ga pernah miss ngelirik ke sana, kadang amat sangat jelas keliatan sampe pohon-pohonnya, kadang cuma biru-biru, kadang ketutup awan ga keliatan sama sekali. bener-bener ngefans sama gunung itu, entah kenapa kalo liat gunung, gua seakan-akan ngeliat cowo ganteng, malah lebih terpesona daripada liat cowo ganteng. sampe waktu gua jalan ke Bandung sama temen-temen sekolah gua, gua ber-wah-waw-ih-keren dan dibilang lebay sama temen gua, tapi gimana atuh, emang gua terpesona.
umur 16 tahun akhirnya gua memenuhi keinginan hati gua, gua untuk pertama kalinya menginjakkan kaki di gunung arah jam 2 itu, walopun cuma di ketinggian 1320m dpl, Kawah Ratu. sejak dari situ gua lebih banyak tau tentang gunung-gunung dari temen-temen gua, senior gua, dan nyari-nyari info di internet, sampe hapal ketinggian beberapa gunung. setelah resmi dilantik dan jadi anggota penggiat alam SMA gua, PASMA, gua pun mencapai puncak pertama gua, 16 April 2007, puncak Gunung Gede 2958m dpl. walaupun bukan 'the mountain of my dream' yang penting gua udah pernah nyampe satu puncak. bahagianya ga terkira deh gua waktu itu.
dan (walaupun kata dosen gua 'dan' ga boleh dipake di awal kalimat) akhirnya selang dua bulan kemudian temen-temen gua berencana ka sana, ke puncak impian gua. perjalanan sekitar 9 jam dari Cimelati sampe titik itu bener-bener ga kerasa capenya, gua jalan paling depan waktu itu sama temen gua berdua, yang lain pada di belakang. pas temen gua yang jalan di depan gua bilang 'Uda sampe cuy', gua yang masih beberapa meter di belakang dia langsung kebut walaupun sedikit terseok-seok karena udah gelap waktu itu sedangkan senter baru gua tiba-tiba mati, dan di sanalah gua. bener-bener DREAM CAME TRUE, 2210m dpl, Gunung Salak 1, 15 Juni 2007, 06.50 p.m. pertanyaan dan bayangan gua tentang gunung ini terjawab. jam 2 malem gua sama temen-temen gua keluar tenda, dan gua mendapatkan suatu lukisan yang gua rasa ga ada yang bisa ngelukisnya kecuali Allah swt. shootin stars were twinkling from every spot of the sky, teramat sangat Subhanallah sekali. the peak of my dream dan pas banget gua ke sana cuacanya cerah.
di akhir tahun pada tahun yang sama gua ke puncak itu lagi, sekalian ngelantik calon anggota baru Pasma. kondisinya beda banget ama bulan Juni itu. sekitar dua per tiga perjalanan, badai turun. angin dengan kabut di dalamnya menerpa gua dan temen-temen gua. malemnya jangankan ngeliat bintang, keluar tenda aja ga berani, tenda kaya uda mau terbang, serem banget. tapi ada satu memori yang bikin gua merasa bangga, bersyukur, terharu, dan entah apa lagi kalo inget kejadian itu. pagi sebelum rombongan gua turun, seperti biasa kalo kita sampe di suatu puncak, kita berdoa buat para senior-senior yang udah pergi mendahului kita, rasa syukur udah sampe dengan selamat di puncak, dan buat keselamatan kita juga tentunya. tapi kali itu ada yang lain, senior gua ngajak semua anggota rombongan berangkulan, terus nunduk sambil nyanyi lagu SYUKUR.
Dari yakin ku teguh,
Hati ikhlas ku penuh,
Akan karunia-Mu,
Tanah air pusaka,
Indonesia merdeka,
Syukur aku sembahkan,
Ke hadirat-Mu Tuhan

ga ada kata-kata yang bisa ngegambarin perasaan gua waktu itu, gua bener-bener khusyu banget nyanyi, sampe hampir nangis. ga pernah gua lupa memori itu.
dalam tahun yang sama gua dapet dua pengalaman berbeda.
pengalaman gua di atas cuma pengalaman kecil yang ga ada apa-apanya kalo dibandingkan pengalaman senior-senior gua sama gunung dan alam liar. pokonya dari situ gua makin cinta sama gunung. sayangnya sejak dari situ gua ga pernah menginjakkan kaki di puncak manapun lagi. tapi gua amat sangat berharap Allah ngasih gua kesempatan dan umur buat mengukir mimpi gua lagi.

Kami tidak percaya pada slogan. Patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrasi dan slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal objeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat. Pertumbuhan jiwa yang sehat dari pemuda harus berarti pula pertumbuhan fisik yang sehat. Karena itulah kami naik gunung. -Soe Hok Gie-

7 comments:

Uci said...

nu... speachless gua.. like this so much.. sama banget kita nu, gua dari awal kenal naik gunung2 gitu kelas 1 smp.. baca majalah.. dan sma gua ke bogor, dan sama kaya lu nu, salak.. tapi bedanya, ga pernah gua kaya lu. Hahaha pait.. Huuu gua terhunyuk baca yg badai, kebayang.. Ah nunu.. sedih dan waw juga baca posting lu yg ini.. Pasti ada stidaknya 1 puncak yg milih gua. Haha miris

Uci said...

inget langit di kawah ratu pas PD... inget h-1 bulan plantikan, h-1 minggu survey dan trus menghitung hari dengan semangat ujung2nya basecamp. hahaha hemm

nunn said...

hayo atuh, tetapkan mimpi lu. taun depan kalo pelantikan ke salak dan ke puncak kejar salak kalo lu emg berambisi, jgn putus harapan (pdhl mah gua ge uda hampir putus harapan bisa ke semeru hahah) tapi gua masi pgn ke sana, itu mimpi kedua gua setelah salak, mdh2an rejeki gua, amin

Uci said...

amin....

Powerrangga said...

seumur2 belum pernah gw naik gunung :( keburu capek duluan hehehe
jadi iri gw.Padahal gw cowok.Okelah paling enggak gw udah pernah naik pohon #halah #gaknyambung

nunn said...

lu juga amin ko, ci.. heheh

nunn said...

gua malah ga bisa manjat pohon haha. capenya kebayar ko kalo uda nyampe puncak..

@nunnurul. Powered by Blogger.